Data Karhutla di Meranti 600 Persen Lebih Tinggi Dibanding Data BPBD

Data Terbaru, Kebakaran Gambut Meranti Capai 1.224 Ha

Penulis : user | Rabu, 28 Februari 2018 - 22:38 WIB

Pesawat TNI AU Lanud Roesmin Nurjadin Saat Menemukan Titik Api Medio Leman Ini

Beritariau.com, Pekanbaru - Kebakaran lahan gambut yang terjadi di Desa Lukun, Kecamatan Tebing Tinggi, Kabupaten Kepulauan Meranti dalam beberapa pekan terakhir mencapai 1.224 hektare. 

  
Angka itu dirilis oleh akademisi Universitas Riau, Dr Sigit Sutikno ST, MT dalam diskusi panel melibatkan Korem 031/Wirabima, Badan Restorasi Gambut, BPBD Riau dan sejumlah LSM di Pekanbaru, Rabu (28/2/18).


Angka yang dikeluarkan oleh Dr Sigit jauh lebih besar dibanding data Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau. 

     
Berdasarkan data dari BPBD Riau per tanggal 26 Februari 2018, luas kebakaran lahan Meranti, tepatnya di Desa Lukun hanya 213 hektare. 
   
"Kami yakin dengan data yang kami peroleh. Estimasi luas lahan gambut terbakar di Meranti 1.224 hektare," katanya.
     
Sigit menjelaskan data kebakaran gambut yang ia peroleh tersebut berdasarkan pemetaan yang dilakukannya selama 15 hari, sejak tanggal 9 hingga 24 Februari 2018. 

     
Ia menjabarkan, data tersebut diperoleh melalui sejumlah metode. Diantaranya adalah menggunakan drone atau pesawat tanpa awak jenis UAV Drone DJI Phantom-4 Pro. Drone tersebut diterbangkan dengan ketinggian 100 meter dengan resolusi 2 sentimeter. 

     
Selain itu, dosen Fakultas Teknik, Universitas Riau tersebut juga menggunakan analisis Citra Satelit Landsat 8 serta menggunakan Global Positioning System. 

     
Hasilnya, diperoleh estimasi kebakaran yang mencapai lebih dari 1.224 hektare, atau 600 persen lebih luas dibanding data dari BPBD, yang merupakan bagian dari Satuan Tugas Pencegahan dan Penanggulangan Karhutla Riau.

     
Sigit mengatakan dirinya memaklumi jika data yang dikeluarkan berbeda. Namun, dia menyatakan bertanggung jawab terkait perhitungan luas lahan yang terbakar di Meranti tersebut. 

     
"Kalau data beda-beda saya maklumi. Kemudian tadi kenapa data BPBD dengan kita kok beda jauh, saya mengatakan kami memiliki justifikasi data berdasarkan metode yang kita lakukan. Jadi estimasi kita 1.224 hektare," ujarnya.

     
Berdasarkan data yang dipaparkan, terlihat lokasi kebakaran cukup jauh dari pemukiman. Selain itu, lahan terbakar juga berlokasi sekitar 42 kilometer dari pilot project Badan Restorasi Gambut. 

     
Menariknya, data yang disampaikan oleh Sigit juga jauh lebih besar dibanding dengan data total luas kebakaran lahan yang terjadi di seluruh Riau. 

     
BPBD menyatatan, hingga tanggal 26 Februari 2018, data kebakaran di seluruh wilayah Riau yang mencakup 11 kabupaten kota seluas 731,5 hektare. Data BPBD tersebut juga mewakili data dari Satga Karhutla Provinsi Riau. [don]

Laporkan Berita dan Peristiwa Sekitar Anda ! SMS ke : 081378705055 atau ke alamat email : redaksi@beritariau.com (harap lampirkan identitas diri).


Berita Terkait :

Komentar Via Facebook :