Total 4,5 Kilogram Sabu-sabu Disita

Napi Lapas Pekanbaru Kendalikan Peredaran Narkoba

Penulis : user | Rabu, 23 Mei 2018 - 14:37 WIB

Beritariau.com, Pekanbaru - Badan Narkotika Nasional (BNN) Provinsi Riau mendalami keterlibatan seorang narapidana lembaga pemasyarakatan (Lapas) Klas IIA Pekanbaru yang diduga kuat terlibat sindikat dan menjadi pengendali peredaran narkoba. 

     
"Kita sedang berkoordinasi dengan Lapas," kata Kepala BNN Riau, Brigjen M Wahyu Hidayat di Pekanbaru, Rabu (23/5/18).

     
Dugaan itu terungkap setelah BNN Riau menangkapan seorang pria bernama Chandara alias Sican. 

     
Dari tangan pria bertubuh tambun yang ditangkap di wilayah Labuh Baru, Kecamatan Payung Sekaki, Kota Pekanbaru, Selasa kemarin (22/5) tersebut, petugas menyita barang bukti berupa 4,5 kilogram sabu-sabu dan 4.600 butir pil ekstasi. 

     
Kepala Bidang Pencegahan dan Pemberantasan BNN Riau, AKBP Haldun menjelaskan bahwa penangkapan Chandra berawal dari informasi akurat akan adanya jalur perederan narkoba jaringan internasional.

     
Jaringan tersebut bergerak dari pesisir Riau, tepatnya Pulau Rupat kemudian membawa barang haram itu menuju ke Kota Pekanbaru sebelum diedarkan di ibu kota Provinsi Riau tersebut. 

     
"Kami mulai menyelidiki jaringan itu sejak awal pekan kemarin hingga berhasil menangkap Chandra. Selain itu, juga ditemukan fakta adanya Napi yang terlibat dalam jaringan tersebut," kata Haldun. 

     
Dia menuturkan saat ini pihaknya telah mengantongi identitas Napi tersebut. Dia mengatakan DD merupakan inisial Napi yang disinyalir menjadi pengendali narkoba jaringan Malaysia itu.

Haldun mengatakan pihaknya masih perlu melakukan pendalaman lebih jauh. 

     
Selain itu, Haldun juga menuturkan bahwa jajarannya turut mendalami peran seorang terduga pelaku lainnya yang disebut-sebut bernama Abang.

Dia mengatakan Abang merupakan pihak yang langsung berkomunikasi dengan Napi tersebut. 

     
"Abang telah kita tetapkan sebagai DPO," ujarnya. 

     
Sementara itu, Chandra saat ini telah ditetapkan sebagai tersangka dan terancam penjara maksinal 20 tahun serta denda maksimal Rp10 miliar.  [don]

Laporkan Berita dan Peristiwa Sekitar Anda ! SMS ke : 081378705055 atau ke alamat email : redaksi@beritariau.com (harap lampirkan identitas diri).


Berita Terkait :

Komentar Via Facebook :